Semakin lama, Al Qur’an semakin membuktikan bahwa kitab suci ini memang merupakan firman Tuhan yang sebenar-benarnya. Pasalnya setiap kejadian yang bagi para ilmuwan merupakan hal baru yang baru ditemukan, tetapi di dalam Al Quran sudah tertulis jelas bahwa kejadian itu memang sudah digambarkan jelas dalam Quran.

Tergantung bagaimana cara kita untuk memahami makna dan isi kandungan dari Al Quran itu sendiri. Sampai saat ini sudah banyak sekali keajaiban-keajaban yang telah di tunjukkan oleh Allah SWT kepada kita. Bahkan sampai ada suatu hal yang tidak masuk akal yang merupakan tanda-tanda kebesaran-Nya.

Seperti contohnya tentang penemuan api di dalam laut seperti yang telah dipublikasikan oleh Discovery Channel. Apabila kita pikir secara logika, tentu itu tidak masuk akal. Api bila kita siram dengan air pasti akan mati. Tapi, mengapa api di dalam laut yang sejatinya terdapat air yang amat sangat banyak, tidak bisa memadamkan api tersebut? Subhanallah, inilah tanda kebesaran Allah SWT.

Baca Juga: Black Hole dalam Al Quran Surat At-Thariq

Baru-baru ini Discovery mempublikasikan video yang berisi munculnya sebuah fenomena retakan di dasar lautan yang mengeluarkan lava. Lava ini menyebabkan air mendidih hingga suhunya lebih dari seribu derajat celcius. Meskipun suhu lava tersebut luar biasa tingginya, ia tidak bisa membuat air laut menguap, dan walaupun air laut ini berlimpah-luah, ia tidak bisa memadamkan api.

Allah berfirman dengan fenomena yang luar biasa ini, yang artinya: “Ada laut yang di dalam tanahnya ada api,” (QS. Ath-Thur ayat 6).

Nabi SAW juga bersabda: “Tidak ada yang mengarungi lautan kecuali orang yang berhaji, berumrah atau orang yang berperang di jalan Allah. Sesungguhnya di bawah lautan terdapat api dan di bawah api terdapat lautan,” (HR Abu Daud).

Ketika ayat ini diturunkan, bangsa Arab tidak mampu menangkap dan memahami isyarat sumpah Allah SWT demi lautan yang di dalam tanahnya ada api ini. Karena bangsa Arab (kala itu) hanya mengenal makna “sajara” sebagai menyalakan tungku pembakaran hingga membuatnya panas atau mendidih.

Ayat Al-Qur’an itu telah menjelaskan sruktur bumi itu sendiri. Ini terbukti dengan teori pemisahan lantai laut (seafloor spreading) yang menyebabkan magma di bawah kerak bumi keluar dengan tekanan yang kuat ke permukaan di bawah laut.

Pada pertengahan tahun 1990-an, dua ahli geologi berkebangsaan Rusia, Anatol Sbagovich dan Yuri Bagdanov bersama rekannya ilmuwan Amerika Serikat (AS), Rona Clint pernah meneliti tentang kerak bumi dan patahannya di dasar laut.

Para ilmuwan tersebut, menyelam ke dasar laut sedalam 1.750 kilometer di lepas pantai Miami. Sbagovich bersama kedua rekannya menggunakan kapal selam canggih yang kemudian beristirahat di batu karang dasar laut.

Baca Juga: Kisah Malaikat Jibril dan Mikail Menangis Ketika Allah Melaknat Iblis

Di dasar laut itulah, mereka dikejutkan dengan fenomena aliran air yang sangat panas mengalir ke arah retakan batu. Kemudian aliran air itu disertai dengan semburan lava cair panas menyembur layaknya api didaratan, dan disertai dengan debu vulkanik layaknya asap kebakaran di daratan.

Tidak tanggung-tanggung panasnya suhu api vulkanis didalam air tersebut ternyata mencapai 231 derajat celcius. Mereka menemukan fakta bahwa fenomena alam itu terjadi akibat aliran lava vulkanis yang terjadi di dasar laut, layaknya gunung api bila di daratan. Dan kemudian mereka menemukan lebih banyak lagi gunung api aktif di bawah laut, yang tersebar diseluruh lautan.

Sesungguhnya, Al-Qur’an telah menyebutkan fakta itu sejak 1.400 tahun lalu. Al-Qur’an menjelaskan api di dalam lautan itu dengan istilah “Masjur” Dalam bahasa Arab, “Masjur,” dimaknai dengan sesuatu yang berada di atas, dipanaskan dari oleh panas dibawahnya.

http://forum.viva.co.id/showthread.php?t=1906960