Dengan ditemukannya planet-planet di luar tata surya yang dapat menopang kehidupan, maka saat ini semakin banyak yang percaya bahwa ada kehidupan di luar sana selain di bumi. dan mungkin juga ada bentuk kehidupan cerdas selain manusia bumi.

Astronomiwan profesor David Weintraub dari Vanderbilt University di Nashville, Tennessee, telah mengklaim bahwa keyakinan seseorang akan adanya kehidupan di luar bumi bervariasi sesuai dengan apakah mereka juga percaya pada Tuhan dan bahkan secara khusus juga bervarisai sesuai agama yang mereka anut

Dalam buku barunya astronom tersebut mengungkapkan bahwa ateis adalah kelompok orang yang paling mungkin untuk percaya pada makhluk luar angkasa, di 55 persen, diikuti oleh umat Islam.

Ia merangkum apa yang dikatakan para pemimpin agama dan teolog dari lebih dari 24 agama besar tentang kehidupan/mahluk di luar bumi, termasuk Yudaisme, Katolik Roma, Gereja Inggris, Hindu dan Budha.

Quote:

Profesor David Weintraub mengatakan: “Sangat sedikit di antara kita yang telah menghabiskan banyak waktu untuk berpikir bahwa pengetahuan tentang kehidupan di luar bumi, apakah itu berupa virus atau makhluk bersel tunggal atau makhluk bipedal yang mengendarai pesawat angkasa intergalaksi, mungkin akan sangat berarti dan berpengaruh bagi keyakinan pribadi kita [dan] hubungan kita dengan Tuhan.”

Bukunya, yang berjudul Religions and Extraterrestrial Life, juga memasukkan hasil jajak pendapat yang menyatakan bahwa 55 persen ateis percaya alien ada, sedangkan 44 persen Muslim dan 37 persen dari orang-orang Yahudi juga berpikir bahwa ada kehidupan di luar sana di alam semesta.

Sekitar 36 persen dari orang-orang Hindu dan 32 persen dari orang-orang Kristen percaya bahwa alien juga makhluk Tuhan.

Quote:
Dari orang-orang Kristen, umat Ortodoks Timur adalah yang paling mungkin untuk percaya adanya alien (41 persen) sedangkan Baptis yang paling skeptis (29 persen).

Profesor Weintraub berpikir bahwa agama-agama Asia akan memiliki penolakan paling rendah dalam menerima penemuan kehidupan di luar bumi, karena pemikir Hindu telah berspekulasi bahwa manusia dapat bereinkarnasi sebagai alien, dan sebaliknya, sementara kosmologi Buddhis mencakup ribuan dunia yang dihuni.

Dia juga menemukan ayat-ayat dalam Al Qur’an yang menurut dia mendukung gagasan bahwa makhluk spiritual juga ada di planet lain, tapi mencatat bahwa makhluk ini mungkin tidak menerapkan Islam seperti yang dipraktekkan di Bumi.

Namun, Profesor Weintraub hanya sedikit menemukan dalam kitab suci Yahudi atau tulisan rabbi yang mengisyaratkan keberadaan alien.

Beberapa komentar Talmud dan Kabbalah pada subjek melakukan menegaskan bahwa ruang adalah tak terbatas dan berisi sejumlah potensial tidak terbatas dari dunia dan tidak ada yang dapat menyangkal keberadaan kehidupan di luar bumi.

Dia mengatakan bahwa orang-orang Yahudi tidak percaya penemuan mahluk cerdas luar bumi akan banyak berpengaruh pada mereka, mengutip seorang antropolog dan ulama Yahudi yang menyatakan bahwa hubungan antara orang-orang Yahudi dan Tuhan tidak akan terpengaruh sedikit pun oleh keberadaan bentuk kehidupan lain.

Quote:
Profesor Weintraub mengatakan bahwa Katolik Roma telah memberikan kemungkinan kehidupan di luar bumi sebagai hal yang paling dipikirkan diantara agama-agama Kristen lain.

Pemimpin Katolik telah lama melakukan debat tentang kemungkinan kehidupan di dunia lain, katanya.

Inti dari perdebatan adalah apakah alien cerdas akan menanggung dosa bawaan (original sin), karena mereka bukan keturunan dari Adam dan Hawa, dan jika ya, apakah Kristus mengunjungi mereka dan ia dibangkitkan di planet lain?

Quote:
Menurut Profesor Weintraub, dari perspektif Katolik Roma, jika makhluk cerdas luar angkasa ada, beberapa tapi mungkin tidak semuanya, mungkin akan menanggung dosa bawaan dan akan memerlukan penebusan dosa (redemption). .

Perdebatan mungkin semakin maju ke depan, karena astronom telah menemukan eksoplanet-eksoplanet – beberapa di antaranya bisa menopang kehidupan – pada laju yang lebih cepat daripada sebelumnya.

Pada tahun 2000, astronom telah mendeteksi 50 planet yang mengorbit bintang lain, sedangkan hari ini jumlah tersebut telah berkembang menjadi lebih dari 1.000.

Jika tingkat penemuan terus naik dengan kecepatan saat ini, para astronom akan telah mengidentifikasi lebih dari satu juta eksoplanets pada tahun 2045.

Meskipun ada banyak pandangan yang saling bertentangan dalam iman Protestan, ia mengatakan bahwa pandangan teolog Lutheran, Paul Tillich, mungkin mewakili sebagian besar pandangan – bahwa ‘daya selamat’ nya Tuhan harus di mana-mana. Namun, rencana Tuhan bagi kehidupan manusia mungkin tidak sama dengan rencananya untuk alien.

Quote:
Profesor Weintraub berpikir bahwa orang-orang Kristen Injili (Evangelical) dan kristen fundamental mungkin adalah yang akan paling sulit untuk menerima adanya kehidupan luar bumi, karena sebagian besar pemimpin mereka menyatakan bahwa kehidupan di luar bumi tidak ada.

Namun, Mormonisme dan Seventh-day Adventism adalah dua agama Kristen yang menerima adanya alien.

Dalam Mormonisme, Tuhan membantu meninggikan jiwa-jiwa yang rendah sehingga mereka dapat mencapai keabadian dan hidup sebagai dewa di dunia lain.

 

 

Sumber ; http://forum.viva.co.id/showthread.php?t=1769514