Emak umurnya mungkin udah 70th lebih gan,, udah berjualan nasi ditempat ane tinggal dari thn 80’an atau malah akhir 70’an udah jualan, coz dari cerita alumni asrama tempat ane tinggal..ane tinggal diasrama mahasiswa lampung yg udah ada dari th 69 diBandung, lokasinya ada dideket RS. Boromeus, dkt juga sm Unpad N ITB.

ni penampakan Asrama ane gan (khusus cowok),,yg udah jd milik pemda Lampung dr th 1968


Emak jualan nasi Kuning, nasi ayam+sayur dan nasi ikan+sayur dari awal jualan harganya Rp500 gtau tahun brp gan. sekarang aja masih paling murah seBandung. Nasi kuning Rp3000, Nasi ayam N Nasi Ikan cm Rp.4000 makanya bagi kita yg Mahasiswa itu murah bgt N kenyang bgt lagi.
Emak tinggal didaerah sekeloa, belakang monumen perjuangan rakyat Bandung yg dkt Unpad, pagi2 jam 7 berangkat dari rumah kontrakannya, seharinya jualan dgn jalan kaki dari rumah. paling jauh dia jualan sampai jl.ganeca ITB gan, dia paling deket sama kita2 yg dr asrama Lampung jd hbs jualan dia istirahat dlu diasrama.

suatu saat lagi dia hbs jualan N istirahat di Asrama ada ane juga gan lagi makan  trs tiba2 ada Ibu2 yg suka minta2 gitu gan (pengemis) masih muda lha, umurnya sekitar 35an gt. Ibu2 itu permisi lwt pintu belakang, kebetulan ada emak lagi duduk dkt pintu trs Ibu2 pengemis tadi bilang

Ibu2 pengemis : “minta sedekahnya Bu..saya minta Rp500 atau Rp1000 aja”
Emak Nasi : “Ini saya kasih nasi bungkus aja yah Bu buat sarapan Ibu”
Ibu2 pengemis : “Oo Ibu jualan Nasi yah..??”
Emak Nasi : “Iyah saya jualan nasi bungkus”
Ibu2 Pengemis : “Oo..yaudah Bu gag usah…”

Langsung aja Ibu2 pengemis tadi keluar gag jadi minta.
Dikasih nasi yg seharga Rp4000 gamau malah minta uang Rp1000..
akhirnya mungkin Ibu2 pengemis tadi malu juga pas tau Emak ternyata punya Usaha jualan Nasi padahal udah tua, tp msh punya usaha dan tidak minta2. tp Ibu2 tadi masih muda dan kuat tp malah mencari nafkah dgn mengemis.

Ni foto Emak nasi sang Dewi fortuna

Beliau kemarin dateng pagi2 gan keasrama dan mau pinjem uang buat berobat krn lagi sakit krn ane lg gada duit jd kita penjemin uang kas asrama.
Ternyata sakitnya udah parah gan,,ada pembengkakkan diJantungnya kata Dokter, temen ane nemuin Emak lg Duduk ditrotoar pulang dr minjem duit itu ga kuat jalan katanya N sekalian nganterin keDokter N pulang.
trs Dokter tu bilang sm temen ane. kata Dokter ini harus cepet2 dirujuk ke RS kalo gag didiemin gini terus bisa…ane sensor gan.! pasti udah ngerti kan Minta doa’nya buat Emak semoga lekas sembuh yah gan..dia udah kyk org tua kita disini, selalu doain kita2 yg mahasiswa rantauan ini supaya cepet lulus kuliahnya N jd org sukses.

dukungan buat emak di Grup FB Asrama
http://www.facebook.com/photo.php?fb…4869700&type=1

Oh iyah gan.! sekedar menjawab pertanyaan dr agan2..
emak udah ditinggal meninggal suami dr thn 80’an emak punya anak 2 yg sulung laki2 kerja dipelayaran jarang pulang (pelayaran juga bukan dgn gaji yg mahal gt gan, hanya kelasi biasa klo gag salah), menantunya tinggal diCirebon emak gtau knp gag mau tinggal disana, mungkin emak gag mau ngerepotin menantunya. klo anak emak yg kedua cwek gan, udah meninggal waktu kecil.
padahal selama ini emak jarang sakit, yah kan dia selalu jalan kaki terus (udah termasuk olahraga buat orang tua seumuran emak).
trs ane denger katanya emak udah dibawa pulang sm anak N mantunya keCirebon, biar dirawat di RS.

Pesen TS :
Selagi kita diberi kesehatan dan jiwa yang kuat alangkah lebih baiknya kita berusaha untuk tidak tangan berada dibawah (mengemis).
malu gag sih gan ngeliat pengemis2 dijalanan yg msh muda dan sehat.!dibanding sama emak yg lebih tua tp pny jiwa yg kuat.

ni foto pengemis2 jalanan sekarang :




Emak tidak pernah minta untung yg banyak, asal ada buat makan dan bayar kontrakannya. alangkah teganya yg ngutangin lalu gag bayar.
dia selalu ingetin sm kita “sarapan dulu nak sebelum berangkat kuliah, biar gag sakit/lemes nanti”
“ane sih maunya klo emak udah sehat lagi, emak gag usah jualan lagi..biar dia istirahat dimasa tuanya..tinggal aja sm menantunya.”

Sumber :http://www.kaskus.co.id/thread/5253acce1e0bc3006b000037/pengemis-aja-malu-liat-emak-penjual-nasi-ini-gan/