Malam ini para pencinta sepak bola indonesia pasti benar benar sedang kecewa atas hasil minus yang diperoleh timnas indonesia dipertandingan malam ini dengan Bahrain yang berakhir dengan kekalahan timnas Indonesia 0-2. Ane sebagai warga Indonesia yang memang mencintai timnas sama dengan agan-agan semua pastinya merasa kesal dengan penampilan timnas malam ini. Selama 90 menit pertandingan Indonesia seakan tak banyak memiliki peluang bagus untuk mencetak gol,justru sebaliknya Indonesia ditekan terus dari menit-menit awal, ane tak habis pikir padahal timnas kita main dikandang dan didukung oleh ribuan suporter fanatiknya tapi permainannya jauh banget dari yang diharapkan.

Apa ada yang salah dengan timnas kita?

Pertanyaan itu pasti ada dibenak kita semua, dan akan menjadi pertanyaan terus jika nantinya kita mendapatkan hasil minus lagi. Rasa optimisme yang membumbung tinggi saat kita mengalahkan Turkmenistan 4-3 dan berhasil membawa indonesia ke babak 3 putaran pra Piala Dunia 2014 itu seakan luntur begitu saja.

Jujur aja gan sebelum pertandingan malam ini berlangsung ane udah optimis Indonesia bisa menang karena melihat hasil yang pernah dicapai tahun 2007 lalu. Tapi nyatanya saat melihat pertandingan malam ini di menit-menit awal ane udah sedikit berkurang rasa optimisnya. Dan akhirnya rasa itu smakin berkurang saat 2 gol Bahrain berhasil masuk ke gawang Markus Horison.

Apalagi ditambah lagi ulah suporter yang memang bikin runyam aja, udah kalah suporter malah bikin ulah.. yah.. mending pulang aja lah ( kebetulan ane tadi nonton bareng ama temen-temen gan ). Mungkin kalau boleh kasih saran kita ga usah banyak berharap deh ama timnas kita (bukannya ane ga mau dukung Timnas lagi gan) tapi nyatanya kalau kita bisa menembus final Piala Duniapun takutnya nanti kita malah tambah bikin malu nama Indonesia ( di fase penyisihan aja udah babak belur gini gimana dah masuk putaran final bisa-bisa dihajar 12-0 ama Brasil).

Yah berdoa aja buat pertandingan selanjutnya semoga aja bisa lebih baik dan tentunya para suporter bisa lebih sportif. Dan harusnya mereka pada malu ama Pak SBY yang bela-belain nonton.

BACA JUGA